Definisi Komunikasi Verbal

  • Komunikasi

Jalaluddin Rakhmat (1994), mendefinisikan bahasa secara fungsional dan formal. Secara fungsional, bahasa diartikan sebagai alat yang dimiliki bersama untuk mengungkapkan gagasan. Ia menekankan dimiliki bersama, karena bahasa hanya dapat dipahami bila ada kesepakatan di antara anggota-anggota kelompok sosial untuk menggunakannya. Secara formal, bahasa diartikan sebagai semua kalimat yang terbayangkan, yang dapat dibuat menurut peraturan tatabahasa.

Komunikasi menurut Hovland, Janis, Kelly (1953: 12) berarti sebuah proses dimana seorang individu sebagai komunikator menyampaikan stimulan yang biasanya verbal untuk mengubah perilaku orang lainnya.

Kata komunikasi sendiri digunakan :

  • Sebagai proses
  • Sebagai pesan
  • Sebagai pengaruh

 

  • Verbal

Verbal adalah pernyataan lisan antar manusia lewat kata-kata dan simbol umum yang sudah disepakati antar individu, kelompok, bangsa dan Negara.

Jadi definsii komunikasi verbal ; dapat di simpulkan bahwa komunikasi yang menggunakan kata-kata secara lisan dengan secara sadar dilakukan oleh manusia untuk behubungan dengan manusia lain.

Beberapa komponen- komponen komunikasi verbal adalah :

  • Suara
  • Kata-kata
  • Berbicara
  • Bahasa

Contoh : ketika seorang bayi baru dilahirkan, mereka menangis menandakan komunikasi pertama mereka di dunia. Dari tangisan berkembang menjadi kata-kata ketika sang bayi menjadi balita.

Asal – Usul Bahasa

Bahasa verbal berkembang dari :

  • Suara dasar (basic sound)
  • Gerak gerik tubuh (gestures)

Fungsi-Fungsi Bahasa

Menurut Larry L. Barker, bahasa memiliki tiga fungsi :

  • Penamaan (naming atau labeling)

Penamaan atau penjulukan merujuk pada usaha mengidentifikasi objek, tindakan, atau orang dengan menyebut namanya sehingga dapat dirujuk dalam komunikasi.

  • Interaksi

Fungsi interaksi menekankan berbagi gagasan dan emosi, yang dapat mengundang simpati dan pengertian atau kemarahan dan kebingungan.

  • Transmisi

Informasi yang kita terima setiap hari, sejak bangun tidur, tidur kembali, dari orang lain secara langsung maupun tidak langsung (dari media massa), inilah yang kita sebut fungsi transmisi.

Book mengemukakan, agar komunikasi kita berhasil, setidaknya bahasa harus memenuhi tiga fungsi :

1)      Untuk mengenal dunia di sekitar kita.

2)      Berhubungan dengan orang lain

3)      Menciptakan koherensi dalam kehidupan kita

Keterbatasan Bahasa

Ada beberapa hal yang menyebabkan fungsi tersebut tidak berjalan yaitu keterbatasan bahasa. Maksudnya adalah adanya perbedaan arti atas penamaan atas hambatan lain saat anda sedang berkomunikasi.

Adapun hal-hal tersebut adalah sebagai berikut :

  • Keterbatasan kata-kata yang mewakili sebuah objek

Banyak kata-kata sifat yang cenderung dikotomis misalnya baik-buruk, pintar-bodoh dan seterusnya atau orang yang berkulit putih adalah orang Amerika, Eropa, Australia padahal ada yang sebenarnya kulitnya jauh lebih putih dari yang disebut di atas. Atau alat yang disebut kotak hitam (black box) sebuah pesawat sebenarnya berwarna merah orange bukan hitam.

  • Kata-kata bersifat ambigu dan kontekstual

Yaitu : mempersentasikan persepsi dan interpretasi orang-orang yang menganut latar belakang sosial budaya yang berbeda-beda.

  • Kata-kata mengandung bias budaya
  • Bahasa dapat dipandang sebagai perluasan bahasa. Menurut Hipotesis Sapir Whorf disebut teori relatifitas linguistik. Untuk menegaskan hal tersebut, sang murid, Edward Sapir menyatakan bahwa :

1)      Bahasa membuat kita berfikir.

2)      Bahas mempengaruhi persepsi.

3)      Bahasa mempengaruhi pola berfikir.

  • Adanya hambatan fisik si komunikan atau komunikator

Kerumitan Makna-Makna Kata

Tatabahasa meliputi tiga unsur: fonologi, sintaksis, dan semantik. Fonologi merupakan pengetahuan tentang bunyi-bunyi dalam bahasa. Sintaksis merupakan pengetahuan tentang cara pembentukan kalimat. Semantik merupakan pengetahuan tentang arti kata atau gabungan kata-kata.

Kita mengenal smatik yaitu ; ilmu mengenai makna kata-kata, yang man didefinisikan oleh R. Brown bahwa makna adalah kecendrungan (disposisi) total untuk menggunakan atau bereaksi terhadap suatu bentuk bahasa. Makna kata itu sendiri di klasifikasikan menjadi 2 (dua) yaitu :

  • Makna Denotif : makna yang sebenarrya (faktual) dan bersifat publik
  • Makna Konotatif : makna yang subjektif dan bersifat emosional

Kedua makna ini menjadi lebih rumit bila kita mempertimbangkan budaya yang berbeda.

Contoh : Chair dalam bahasa inggris, di artikan kursi dalam bahasa indonesia dan bermakna denotatif tetapi jika menyinggung budaya, maka kata kursi tersebut berarti gila jabatan.

Klasifikaasi bahasa dalam beberapa kontes yaitu :

1)      Bahasa daerah A dan bahasa daerah B

Contoh : kata ketoprak di Jakarta dan di Yogyakarta sama kata tapi berbeda makna. Seorang pemuda jakarta berusaha menemukan makanan bernama ketoprak tersebut dengan bertanya kepada seorang pria jawa di Yogyakarta. Dan si pria jawa ini terheran-heran karena mengapa wayang orang hendak di makan?.

Contoh perbeaan makna kata-kata lainnya adalah : ATOS di daerah sunda artinya sudah selesai tetapi di daerah bengkulu maksudnya adalah mencret.

2)      Bahasa Indonesia dan Bahasa Malaysia

Contoh :  Seorang gadis Malaysia berdialog dengan gadis Indonesia

Malaysia : Awak punya kereta priba kereta pribadi?

Indonesia : Tidak, orang Indonesia tidak punya kereta pribadi, karena itu milik pemerintah.

Malaysia : Bagaimana mungkin?  Itu kereta yang dikemudikan adikmu, bukankah miliknya? (oh,ternyata itu maksudnya kereta)

3)      Bahasa Gaul

Bahasa gaul dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis lagi. Ada yang di sebut bahasa gaul kaum selebriti, kaum gay dan lesbian, atau kaum waria. Bahasa ini digunakan untuk memproteksi kelompok mereka dari komunitas lain. Sehingga komunikasi yang mereka lakukan, hanya kelompok mereka saja yang mengerti.

Contoh : baronang = baru, cinewinek = cewek, dan seterusnya

4)      Bahasa wanita dan bahasa pria

Komunikasi yang kadang terhambat dari mereka adalah disebabkan sosialisasi mereka yang berbeda. Khususnya minat yang berlainan terhadap aspek kehidupan. Wanita akan cenderung melakukan pembicaraan ekspresif dengan melakukan pertanyaan ulang “Sarah is here, isn’t she?” sedangkan pria lebih cenderung melakukan pembicaraan instrumental. Ia lebih kuat menekankan kepatuhan, persetujuan dan kepercayaan pada para pendengarnya. Misalnya :

“ I agree to meet Mark at 07.00 pm”

Keterbatasan Bahasa

1. Keterbatasan jumlah kata yang tersedia untuk mewakili objek.

Kata-kata adalah kategori-kategori untuk merujuk pada objek tertentu: orang, benda, peristiwa, sifat, perasaan, dan sebagainya. Tidak semua kata tersedia untuk merujuk pada objek. Suatu kata hanya mewakili realitas, tetapi buka realitas itu sendiri. Dengan demikian, kata-kata pada dasarnya bersifat parsial, tidak melukiskan sesuatu secara eksak.

Kata-kata sifat dalam bahasa cenderung bersifat dikotomis, misalnya baik-buruk, kaya-miskin, pintar-bodoh, dsb.

2. Kata-kata bersifat ambigu dan kontekstual.

Kata-kata bersifat ambigu, karena kata-kata merepresentasikan persepsi dan interpretasi orang-orang yang berbeda, yang menganut latar belakang sosial budaya yang berbeda pula. Kata berat, yang mempunyai makna yang nuansanya beraneka ragam*. Misalnya: tubuh orang itu berat; kepala saya berat; ujian itu berat; dosen itu memberikan sanksi yang berat kepada mahasiswanya yang nyontek.

3. Kata-kata mengandung bias budaya.

Bahasa terikat konteks budaya. Oleh karena di dunia ini terdapat berbagai kelompok manusia dengan budaya dan subbudaya yang berbeda, tidak mengherankan bila terdapat kata-kata yang (kebetulan) sama atau hampir sama tetapi dimaknai secara berbeda, atau kata-kata yang berbeda namun dimaknai secara sama. Konsekuensinya, dua orang yang berasal dari budaya yang berbeda boleh jadi mengalami kesalahpahaman ketiaka mereka menggunakan kata yang sama. Misalnya kata awak untuk orang Minang adalah saya atau kita, sedangkan dalam bahasa Melayu (di Palembang dan Malaysia) berarti kamu.

Komunikasi sering dihubungkan dengan kata Latin communis yang artinya sama. Komunikasi hanya terjadi bila kita memiliki makna yang sama. Pada gilirannya, makna yang sama hanya terbentuk bila kita memiliki pengalaman yang sama. Kesamaan makna karena kesamaan pengalaman masa lalu atau kesamaan struktur kognitif disebut isomorfisme. Isomorfisme terjadi bila komunikan-komunikan berasal dari budaya yang sama, status sosial yang sama, pendidikan yang sama, ideologi yang sama; pendeknya mempunyai sejumlah maksimal pengalaman yang sama. Pada kenyataannya tidak ada isomorfisme total.

4. Percampuranadukkan fakta, penafsiran, dan penilaian.

Dalam berbahasa kita sering mencampuradukkan fakta (uraian), penafsiran (dugaan), dan penilaian. Masalah ini berkaitan dengan dengan kekeliruan persepsi. Contoh: apa yang ada dalam pikiran kita ketika melihat seorang pria dewasa sedang membelah kayu pada hari kerja pukul 10.00 pagi? Kebanyakan dari kita akan menyebut orang itu sedang bekerja. Akan tetapi, jawaban sesungguhnya bergantung pada: Pertama, apa yang dimaksud bekerja? Kedua, apa pekerjaan tetap orang itu untuk mencari nafkah? Bila yang dimaksud bekerja adalah melakukan pekerjaan tetap untuk mencari nafkah, maka orang itu memang sedang bekerja. Akan tetapi, bila pekerjaan tetap orang itu adalah sebagai dosen, yang pekerjaannya adalah membaca, berbicara, menulis, maka membelah kayu bakar dapat kita anggap bersantai baginya, sebagai selingan di antara jam-jam kerjanya.

 

Ketika kita berkomunikasi, kita menterjemahkan gagasan kita ke dalam bentuk lambang (verbal atau nonverbal). Proses ini lazim disebut penyandian (encoding). Bahasa adalah alat penyandian, tetapi alat yang tidak begitu baik (lihat keterbatasan bahasa di atas), untuk itu diperlukan kecermatan dalam berbicara, bagaimana mencocokkan kata dengan keadaan sebenarnya, bagaimana menghilangkan kebiasaan berbahasa yang menyebabkan kerancuan dan kesalahpahaman.